Bisnis Jatim

Kisah Dari Sang Fajar Merah

 Breaking News
  • NUANSA HALLOWEEN ALA CROWN PRINCE HOTEL Surabaya, Bisnisjatim.co -Dalam rangka mempererat hubungan dengan rekanannya, Crown Prince Hotel Surabaya mengadakan “Booker Gathering” dengan tema Halloween tepat pada tanggal 31 Oktober 2019. Sesuai dengan tema, para tamu banyak...
  • Siaran Pers: General Manager Sambut Para Tamu Surabaya, Bisnisjatim.co -Tamu Pertama Disambut GM – Virginie Tutin Sandstrom, selaku General Manager Hotel HARRIS Bundaran Satelit Surabaya bersama jajaran tim departemen yang lain, menyambut dengan hangat Bapak Liem dan...
  • Siaran Pers: Intergrasikan Mindset Intrapreneur Pendidikan Surabaya, Bisnisjatim.co – Meningkatnya angka lulusan SMK disebabkan kurikulum SMK yang mengakomodir kebutuhan dunia industry saat ini. Ravolusi industry 4.O mengharapkan siswa SMK cakap menggunakan gadget serta mampu membuat inovasi...
  • Memadukan Batik dalam Gaya Etnik Oriental Surabaya  (bisnisjatim.co) – Nama Elok Nadia bukan lagi nama yang asing lagi di dunia fashion khususnya busana muslim di Surabaya. Sudah lebih dari satu dasawarsa menengakkan benderanya sendiri dengan merek...
  • Kosmetik KLT Diduga Mengandung Bahan Berbahaya Surabaya, Bisnisjatim.co -Kedok Kosmetik merek KLT yang dimiliki Resty Hajar Septiana atau lebih dikenal nama panggilan Gladys ini dikuak oleh Ditreskrimsus Polda Jatim. Melalui Subdit 1 Tipid Indagsi Ditreskrimsus Polda...

Kisah Dari Sang Fajar Merah

Kisah Dari Sang Fajar Merah
January 20
07:15 2018

Fajar Merah, pelantun lagu Bunga dan Tembok, adalah putra dari seorang aktivis dan penyair di zaman orde baru, Wiji Thukul. Beberapa lagu yang sering ia nyanyikan dari panggung ke panggung adalah puisi yang dikarang oleh ayahnya sendiri.

Melalui lagu-lagunya, Fajar mengaku ingin menghidupkan kembali ingatkan publik tentang sosok ayahnya yang hilang saat ia masih berusi empat tahun. Namun, ia merasa ada nuansa yang berbeda saat ini, yaitu terkait respon publik terhadap kata-kata.

“Jalannya sudah berbeda. Sekarang kita bebas bicara apa-apa, tapi karena bebas itu jadi nggak ada respon apa-apa dari orang lain. Jadi percuma. Akhirnya jadi sesuatu yang kosong,” ujar Fajar di kantor Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia, Jalan Diponegoro, Menteng, Jakarta Pusat.

Fajar mengibaratkan lagu-lagunya, termasuk Bunga dan Tembok, adalah buah dari karya-karya ayahnya.

Namun, ia merasa pesimis khususnya terhadap pemerintah untuk mencari sosok ayahnya yang hilang entah kemana. Bahkan, ia pun tidak mau berharap dan tidak mau percaya terhadap janji-janji pemerintah kepada dia dan keluarganya.

Menurut dia, memaksa pemerintah untuk mengikuti kemauannya, agar sang ayah dicari sampai ketemu, adalah sesuatu yang mustahil dan tidak masuk akal.

“Salah satu hal yang tidak masuk akal menurutku. Karena itu adalah dunia mereka untuk bermain-main dan kita ini korbannya,” tutur Fajar.

Meski tidak lagi berharap, Fajar menitip satu pesan untuk Presiden Joko Widodo. Katanya, jadilah presiden sebagai mana presiden yang sebenarnya.

“Kalau merasa punya janji, mbok yo ditepati. Tapi saya sendiri nggak menaruh harapan yang sangat besar. Terserah. Kita juga nggak bisa memaksa,” ujarnya.

Lebih lanjut, Fajar mengatakan, meskipun ia dan keluarga memaksa pemerintah untuk mencari ayahnya, maka hal itu akan menjadi sia-sia dan membuat dia dan keluarga kehilangan kesempatan untuk melakukan hal lain yang lebih bermanfaat.

“Akhirnya itu tidak akan membantu kita menyelesaikan masalah itu. Pada akhirnya, inti dari kehidupan itu yang dicari adalah kebahagiaan. Kalau itu terus yang dilakukan ya kesel to. Malah terusan sakit-sakitan, terus dia nggak semangat kerja lagi,” kata Fajar.

“Kayak aku, mending ya ibuk ku ya kerja. Aku suka main musik, mbak ku suka bikin roti. Ya gitu aja. Kayak koreng kalau digaruk terus ya nggak bakal sembuh,” Fajar menambahkan.

Selain Fajar, Wiji juga meninggalkan seorang istri yang bernama Siti Dyah Sujirah dan seorang putri yang bernama Fitri Nganthi Wani.

Wiji Thukul diketahui hilang di Solo, Jawa Tengah, pada  tahun 1998. Kehilangannya disinyalir karena diculik oleh aparat dibawah pemerintahan Presiden Soeharto, pada akhir-akhir masa jabatan.

Seperti diketahui, pada tahun 1997-1998, di mana saat itu situasi bangsa dalam keadaan waspada. Masyarakat tidak bisa bersuara dengan bebas. Wiji Thukul tampil dengan karya-karya puisinya. Ia mengkritik pemerintah rezim orde baru lewat syair-syair yang ia ciptakan sendiri.

Karena sikap kritis itulah, Wiji kemudian menjadi incaran aparat. Dia dianggap sebagai sosok yang dapat membahayakan stabilitas pemerintahan Soeharto. Dan pada akhirnya, ia hilang tak tahu rimbanya hingga sekarang.

Hingga saat ini, isu hilangnya Wiji Thukul dan beberapa aktivis lainnya masih terus disuarakan oleh para aktivis pegiat Hak Azazi Manusia. Namun, hal itu belum juga membuahkan hasil.

Related Articles